8 MATERIAL PERMUKAAN MEJA DAPUR YANG BISA DIPILIH UNTUK KITCHEN SET ANDA

Dari kuarsa dan Kompacplus hingga granit dan permukaan padat, ada banyak pilihan material untuk meja dapur Anda. Jadi material mana yang harus Anda pilih? Kami menjelajahi setiap materi untuk membantu Anda memutuskan kira kira material apa yang digunakan untuk menghiasi meja dapur atau kitchen set anda.

1.  Quartz

Meja Dapur dengan permukaan Quartz

 

Quartz bukan merupakan material yang alami. Material yang digunakan  untuk meja dapur adalah harus mengalami proses terlebih dahulu. Material ini dibuat dari campuran batu yang dihancurkan, potongan bahan daur ulang seperti keramik, kaca dan silika serta polimer yang mengikatnya untuk memberikan tampilan batu alam.

Komposit yang direkayasa ini jauh lebih keras, dan tahan terhadap kikisan dan benturan karena polimer di antara bahan yang dihancurkan membantu menyerap guncangan dari benturan apa pun. Ini juga tahan noda, karena polimer mengisi celah di antara batu sehingga tidak ada ruang untuk penetrasi.

Secara umum, Quartz cukup tahan terhadap panas dibandingkan bahan lain, dan tidak akan melengkung di bawah panas tinggi. Namun, tetap disarankan untuk menggunakan tatakan kaki tiga jika Anda meletakkan benda panas di atas meja karena panas dapat menyebabkan perubahan warna. Demikian pula, meskipun kuarsa tahan gores, jangan seret benda berat atau tajam. Pastikan meja Anda tidak terkena paparan langsung dari matahari karena dapat menyebabkan kuarsa memudar.

Quartz tergolong mahal, dengan titik harga yang setara dengan batu alam seperti marmer dan granit, meskipun biaya sebenarnya akan tergantung pada merek yang dipilih. 

 

2. KompacPlus
Material permukaan meja ini terbuat dari lapisan kertas Kraft yang dilapisi dengan resin termoseting (yang mengeras dan tetap dalam keadaan padat setelah diawetkan). Lapisan Kraft diapit di antara lapisan permukaan kertas dekoratif yang telah diinjeksi dengan resin amino-plastik. Ini kemudian ditekan pada titik tekanan tinggi dan panas tinggi, menghasilkan lapisan yang tebalnya hanya 6 mm. Selama pemasangan di atas meja, KompacPlus biasanya pertama kali ditempatkan di atas alas seperti kayu lapis.

Contoh Meja Kitchen Set dengan Permukaan Meja Material  KompacPlus


Keras  meskipun profilnya ramping, KompacPlus tahan gores dan tidak berpori. Muncul dalam berbagai macam desain, meskipun yang paling terkenal adalah yang meniru tampilan kayu. Desain lainnya terlihat seperti batu tulis atau semen.

Kontak langsung dengan benda panas dapat menyebabkan retakan dan lepuh, dan paparan sinar matahari dalam waktu lama dapat menyebabkan perubahan warna.

Dari segi harga, KompacPlus termasuk dalam kisaran menengah dan lebih terjangkau daripada baja tahan karat, batu alam, dan merek kuarsa tertentu.

 

3. Granite 

Contoh kitchen set dengan meja permukaan granit

 
Granit populer karena tidak hanya terlihat bagus, tetapi juga sangat tahan lama dengan perawatan yang tepat. Batu alam ini sangat kuat, dan paparan sinar matahari tidak akan membuatnya berubah warna. Ini juga sangat tahan terhadap goresan sehingga akan menumpulkan pisau Anda jika Anda mengerjakannya secara langsung.

Granit sangat tahan panas, dan mampu menahan panas hingga sekitar 1200 derajat C, yang jauh lebih panas daripada wajan panas yang diangkat langsung dari kompor. Namun, selalu gunakan tatakan kaki tiga jika memungkinkan untuk mempertahankan sealant yang diaplikasikan di atas granit Anda.

BACA JUGA : 5 KELEBIHAN GRANIT SEBAGAI PERMUKAAN MEJA DAPUR


Seperti marmer, permukaannya perlu dilapisi ulang — setidaknya setiap tahun — untuk menahan noda dan kelembapan. Hindari penggunaan bahan kimia keras pada granit Anda karena akan merusak sealant.

 

4. Material Padat  (solid Surface)

Salah satu keuntungan terbesar dari countertops permukaan padat adalah bahwa ia sangat mudah dibentuk, yang berarti Anda dapat menghindari sambungan dan jahitan yang terlihat yang tidak mungkin dilakukan dengan bahan lain seperti granit, marmer atau kuarsa.



Permukaan padat juga bisa ditekuk dan dilengkungkan menjadi bentuk yang aneh, jadi jika Anda mencari puncak pulau yang melengkung, bahan ini adalah pilihan Anda. Sebagian besar pemilik rumah memilih ini juga karena mereka ingin menghindari garis sambungan antara meja dan backsplash mereka, yang dapat menjebak semua jenis kotoran atau kelembapan. Anda juga dapat membuat wastafel terintegrasi dengan permukaan padat.

Dengan harga terjangkau, permukaan padat terbuat dari campuran akrilik atau poliester. Yang pertama sedikit lebih mahal karena lebih keras. 

Sayangnya,
solid Surface  rentan terhadap goresan dan noda. Mereka juga memiliki ketahanan panas yang buruk. Untuk menjaganya dalam kondisi prima, dianjurkan untuk mengelap dengan kain lembab bersih diikuti dengan kain kering setelah digunakan.

5. Stainless Steel
Permukaan meja dengan material stainless steel  biasanya terlihat di dapur kelas komersial, di mana estetika lebih mengutamakan fungsionalitas. Tapi pasangkan dengan lemari dan lantai yang tepat, meja stainless steel bisa terlihat sangat modern dan indah di rumah bergaya kontemporer.


 Material Stainless harganya mahal, meski tidak semahal  kuarsa dan batu alam. Tapi harganya bisa diterima karena bahan ini sangat tahan lama dan tahan terhadap noda, karat dan panas.

Namun ada kekurangan tertentu. Materila stainless steel rentan terhadap goresan, dan lembaran yang lebih tipis dapat dengan mudah penyok jika meletakkan panci terlalu keras. Selain itu, karena logamnya tidak menyerap kebisingan dengan baik. Sehingga memiliki meja stainless steel mungkin berarti Anda akan mengalami dapur yang lebih berisik karena benturan dan benturan dari kontak peralatan masak di meja  dapur.


6. Ubin Keramik

 

Meja ubin terjangkau, dengan  harga yang sebanding dengan permukaan padat tergantung pada ubin apa yang anda pilih. Material ini terbukti  tahan panas dan bisa menahan panas dari panci dan wajan dengan baik. Meskipun rentan terhadap kikisan dan pecah, namun mudah dan murah  penggantiannya. Jika Anda ingin ubin, pastikan Anda memilih ubin yang homogen untuk meja Anda karena lebih kuat.


Garis nat menyulitkan persiapan di atas meja keramik secara langsung, selain itu juga membuat pembersihan menjadi lebih membosankan karena potongan makanan dan kotoran dapat menempel di persendian. Hindari pewarnaan garis nat dengan menyegelnya kembali secara teratur.

 

7. Marmer 


 

Seperti granit, marmer adalah batu alam. Tetapi tidak seperti granit yang kuat, marmer lembut dan keropos, itulah mengapa lebih cocok di dapur yang jarang digunakan atau area dapur kering.

Secara estetika, marmer sangat indah dan tak tertandingi dalam kemewahan, tetapi tidak tahan terhadap noda dan rentan terhadap goresan, kusut, dan keripik. Paparan lama terhadap makanan asam seperti lemon juga bisa membuatnya terlihat kusam.

Bahan yang mahal ini bisa menahan panas dengan baik, meskipun kita tidak akan mengambil risiko meletakkan wajan panas langsung di atasnya terlalu lama. Ini juga merupakan bahan yang bagus untuk dikerjakan jika Anda sering memanggang dan membutuhkan permukaan yang dingin karena marmer secara alami sejuk.

8. Beton


 
Untuk nuansa industri yang kasar, meja beton adalah pilihan terbaik Anda. Tapi hati-hati karena ini bukan bahan yang mudah untuk dikerjakan. Pelapisan  secara teratur dapat mengurangi kerentanan terhadap noda, tetapi kami tidak menyarankan Anda meninggalkan tumpahan anggur terlalu lama di meja beton. Pelapisan  juga akan membuatnya lebih tahan panas dan gores, tetapi kurang kuat dibandingkan dengan kebanyakan bahan meja jadi penting untuk lebih berhati-hati jika Anda menggunakan meja beton.

Retakan garis rambut juga tidak bisa dihindari dalam jangka panjang, karena gerakan eksternal atau tekanan yang diterapkan ke permukaan. Mereka sulit diperbaiki dan diisi, kecuali retakannya semakin besar sehingga  kemungkinan besar harus menggantinya total.

Sangat disarankan untuk menggunakan beton yang lebih tebal yang akan lebih kuat untuk menahan benturan atau gaya eksternal, mencegah penyusutan atau retakan. Untuk meja beton yang lebih tahan lama, pastikan kontraktor  membiarkan beton benar-benar kering (proses akan memakan waktu sekitar tiga hingga tujuh hari) sebelum mengaplikasikan  pelapis, yang akan memungkinkan kelembapan menguap sepenuhnya.

Komentar